Arti Hari Raya Idul Adha 1441 H dan Qurban bagi Umat Islam

61

Idul Adha ditandai dengan puncak ibadah Haji di Mekkah, Arab Saudi. Hari besar dalam Islam ini berdasarkan kisah Nabi Ibrahim yang diperintahkan untuk mengorbankan putranya, Ismail. Hal ini ada dalam Alquran, surat As Saffat ayat 102 yang berbunyi:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يٰبُنَيَّ اِنِّيْٓ اَرٰى فِى الْمَنَامِ اَنِّيْٓ اَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرٰىۗ قَالَ يٰٓاَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُۖ سَتَجِدُنِيْٓ اِنْ

شَاۤءَ اللّٰهُ مِنَ الصّٰبِرِيْنَ

(Fa lamma balaga ma’ahus-sa’ya qala ya bunayya inni ara fil-manami anni azbahuka fanzur maza tara, qala ya abatif’al ma tu’maru satajiduni in sya`allahu minas-sabirin)

Artinya: Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.”

Kemudian, Allah SWT mengganti anak Nabi Ibrahim dengan seekor domba untuk disembelih. Hal ini ada dalam Alquran surat As Saffat ayat 107, berbunyi:

وَفَدَيْنٰهُ بِذِبْحٍ عَظِيْمٍ

(Wa fadainahu bizib-ḥin ‘azim)

Artinya: Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar

Laman: 1 2

You might also like
close