Update,WOW Pertamina rugi 11 T ,erick tidak akan rombak direksi dan Komisaris.Kilat

57

Kilatnews – Hallo sobat Kilat,gimana kabarnya ?semoga selalu dilimpahkan kesehatan ya, Kabar tidak mengenakkan datang dari salah satu BUMN terbesar di Indonesia yaitu Pertamina. Simak artikel selengkapnya hanya di kilat.

Menteri BUMN Erick Thohir memastikan tak ada perombakan Direksi maupun Komisaris dari PT  Pertamina (Persero) meski tengah merugi hingga US$ 767,92 juta atau setara Rp 11,13 triliun (kurs Rp 14.500/US$) di semester I-2020.

Saya tidak melihat ada perubahan di Direksi Pertamina ataupun Komisaris Pertamina. Karena saya yakini Direksi dan Komisaris punya komitmen yang baik untuk memperbaiki Pertamina, kita harus kasih waktu,” tegas Erick ketika ditemui awak media usai rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, di Jakarta, Kamis (27/8/2020).

erick menuturkan, keputusannya merombak direksi atau komisaris suatu BUMN tak sembarangan. Menurutnya, perombakan itu dilakukan dengan menyesuaikan indikator kinerja atau key performance indicator (KPI) dari para direksi dan komisaris.

“Kalau saya berprinsip mengangkat direksi, kalau bisa jangan ganti-ganti. Kan saya dari awal sudah bilang, selama KPI-nya tercapai, terus dibilang Pak Erick pilih kasih, main pecat-pecat saja, nggak lho. Banyak juga direksi yang hari ini diangkat oleh menteri sebelumnya masih menjabat. Jadi, saya bukan karena suka tidak suka, tetapi karena KPI,” ungkap dia.

Ia menilai, KPI dari Direksi dan Komisaris Pertamina sejauh ini masih cukup baik dengan beragam upaya yang sudah dilakukan untuk mempertahankan kinerja perusahaan.

“Selama ini kan Pertamina dengan kondisi seperti ini tidak ada isu, misalnya kesenjangan minyak di sana-sini. Masih jalan, maksudnya bensin. Kedua, Pertamina saat ini masih terus melakukan efisiensi di sana-sini. Pertamina juga masih on progres dalam pembangunan baik kilang minyak, dan macam macam. TPPI yang ditargetkan konsolidasi dalam waktu singkat, kemarin dilakukan oleh Pertamina,” ujarnya.

Meski ada ketidaksempurnaan, Erick menilai itu adalah hal yang wajar di tengah pandemi virus Corona (COVID-19) ini.

“Banyak hal yang sudah dilakukan. Apakah sempurna? Tidak, karena kondisi daripada COVID-19 ini juga baru, semua terdampak,” tutup dia.

Kerugian PT Pertamina (Persero) menjadi sorotan banyak pihak termasuk Komisi VII DPR RI. Dalam rapat dengan Menteri ESDM Arifin Tasrif,Anggota Komisi VII Fraksi PKB Ratna Juwita Sari meminta penjelasan terkait masalah tersebut. pertamina rugi 11 t agustus 2020

“Mungkin ini agak sedikit di luar dari laporan apa yang disampaikan tapi penting sekali bagi kita apalagi rapat terbuka. Bagaimana menurut penjelasan Pak Menteri sendiri terkait hari ini marak pemberitaan tentang statment Pertamina yang sudah mengalami kerugian Rp 11,13 triliun di semester 1-2020,” katanya di Komisi VII DPR Jakarta.

Demikian artikel Pertamina rugi 11 T ini .Nantikan update selanjutnya hanya di Kilat. Sumber :finance.detik.com

You might also like
close